Aplikasi yang Bisa Prediksi Bunuh Diri

Pastikan Anda sudah bergabung bersama kami di Facebook dan Twitter, Cukup klik Tombol LIKE dibawah ini :

Tweet di Twitter [foto ilustrasi]

Melalui update status di Facebook ataupun kicauan di Twitter.


Aplikasi Ini Bisa Prediksi Tindakan Bunuh Diri - Tak sedikit kasus bunuh diri terungkap melalui situs jejaring sosial. Orang-orang yang ingin melakukan tindakan itu kerap mengungkapkan keputusasaannya lewat berbagai media sosial.

Kini, ada sebuah inisiatif baru untuk memprediksi tindakan bunuh diri di jejaring sosial. Bagaimana caranya?

Inisiatif itu hadir berupa aplikasi yang diberi nama Durkheim, menggunakan kecerdasan algoritma buatan untuk mengidentifikasi kata-kata maupun kalimat putus asa dan niat untuk bunuh diri.

Target proyek yang diluncurkan 2 Juli lalu itu adalah para veteran yang memiliki tingkat bunuh diri yang sangat tinggi. Para veteran diharapkan menginstal aplikasi Durkheim pada komputer, IOS, ataupun Android.

Nantinya, aplikasi ini akan melacak posting pengguna dan memasukkannya ke riwayat medis. Setelah itu, sebuah algoritma media akan memonitor data secara real time dan melihat pola-pola yang mempunyai potensi menyakiti diri sendiri.

Aplikasi Proyek Durkheim bisa disambungkan ke Facebook, Twitter, dan LinkedIn, sehingga dapat memonitor konten-konten pengguna di sejumlah jejaring sosial. Selain itu, sistem di dalam aplikasi sudah dijaga oleh firewall untuk menghindari peretas yang usil.

"Studi ini bekerja sama dengan beberapa mitra, mulai dari yang berbasis ilmu pengetahuan sampai para profesional di bidang kesehatan mental," kata Chris Poulin, peneliti utama Durkheim, dilansir Live Science, Selasa 9 Juli 2013.

Dia menambahkan, munculnya proyek ini berawal dari penelitian pada tahun 2011, yang menyatakan veteran perang lebih berpotensi melakukan bunuh diri dari para masyarakat biasa.

"Dari pembelajaran pola-pola, proyek Durkheim mampu membeberkan data berharga untuk melacak pengguna aktif jejaring sosial yang berencana untuk bunuh diri," ujar Poulin.

Dikritik

Aplikasi ini bukan tidak mendapat kritikan dari beberapa peneliti lainnya. Mereka beranggapan, tidak ada korelasi antara melakukan posting kata bunuh diri dengan melakukan tindakan bunuh diri.

"Tidak ada indikasi antara veteran yang memposting konten negatif dan kemudian melakukan tindakan bunuh diri," kata peneliti.

Tapi, Proyek Durkheim tetap memiliki tujuan mulia, yaitu mengurangi tindakan bunuh diri di kalangan para veteran.

Proyek Durkheim juga mempersilakan para profesional untuk ikut bergabung menyumbangkan ide-ide baru dalam upaya mencegah tindakan bunuh diri.

"Kami mengundang para profesional di bidang teknologi, kesehatan mental, dan lainnya, untuk terlibat dalam proyek ini, memberikan ide tentang status-status yang berisi kalimat-kalimat sedih akan memicu tindakan bunuh diri," kata Poulin.

[sumber][LenteraInfo]
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Masukkan alamat email kamu untuk mendapatkan informasi menarik setiap harinya:

Jangan lupa untuk mengkonfirmasi langganan di alamat email kamu

Delivered by FeedBurner

Comments
0 Comments

0 comments:

Posting Komentar