Blue Moon Sebabkan Kegilaan, Mitos atau Fakta?

Pastikan Anda sudah bergabung bersama kami di Facebook dan Twitter, Cukup klik Tombol LIKE dibawah ini :


Jakarta - Selama ini, kondisi psikologi manusia seringkali dikaitkan dengan bulan, terutama purnama. Istilah "lunatic" yang berarti edan, dianggap berasal dari kata "luna" yang berarti bulan.

Muncul pula berbagai mitos mengenai purnama. Salah satunya adalah mitos werewolves, atau manusia-serigala yang berubah bentuk tiap purnama.

Tak heran jika fenomena blue moon pun dikaitkan kegilaan. Dengan adanya dua purnama di satu bulan saat blue moon terjadi, tentu makin banyak mitos tentang kegilaan manusia muncul. Itu sebabnya ada perilaku kuno yang melarang keluar rumah saat fenomena blue moon berlangsung.

Tapi kegilaan terkait blue moon ternyata hanyalah mitos. Mengutip laman Livescience dan VIVAnews, pada tahun 1996 ilmuwan mempelajari sejarah lebih dari 150.000 kunjungan ke unit gawat darurat di rumah sakit pinggiran kota. Ilmuwan ini menemukan tidak ada perbedaan antara malam purnama dengan malam lainnya.

Sejumlah studi pun gagal menemukan hubungan antara purnama dengan pertambahan pasien akibat gangguan jiwa, juga tak terbukti ada peningkatan kambuhnya penderita epilepsi.

Tapi jika purnama tidak memengaruhi manusia, bagaimana dengan hewan? Di tahun 2007, ada studi dimuat "Journal of the American Veterinary Medical Association". Disebutkan adanya peningkatan jumlah pasien di rumah sakit hewan di Colorado State University, saat purnama.

Persentase potensi kucing ke rumah sakit hewan saat purnama mencapai 23 persen, sedangkan anjing mencapai 28 persen. Tapi para ilmuwan ini tidak menemukan penyebabnya.

Ilmuwan menduga, saat purnama banyak manusia yang melakukan aktivitas di luar rumah. Ini menyebabkan peliharaan mereka tidak dalam kondisi terjaga, karena itu jumlah pasien di rumah sakit hewan meningkat saat purnama.

Tapi ada penelitian lain yang cukup menarik. Dalam sebuah publikasi di "British Medical Journal" pada Desember 2000, pada sebuah UGD di Inggris Raya diketahui jumlah pasien akibat gigitan hewan meningkat saat purnama berlangsung. Uniknya, jurnal itu juga menulis pada saat yang sama tidak ada kasus gigitan hewan saat purnama di Australia.


[sumber][LenteraInfo]
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Masukkan alamat email kamu untuk mendapatkan informasi menarik setiap harinya:

Jangan lupa untuk mengkonfirmasi langganan di alamat email kamu

Delivered by FeedBurner

Comments
0 Comments

0 comments:

Posting Komentar